Say no to Israel

Say no to Israel
Say Yes to Plaestine

Tuesday, December 30, 2008

jom pakat pikiaq

Berfikirlah
Diterjemahkan dari kitab mukashafatul Qulub Imam Al Ghazali
Oleh : Siddiq Osman.

Allah telah menyuruh supaya befikir dan bertadabbur di dalam Al-Quran dalam bilangan yang terlalu banyak untuk dihitung seperti firman Allah:
Maknanya :
Sesungguhnya pada penciptaan langit dan bumi serta perbezaan siang dan malam serta kapal kapal yang belayar di lautan dengan apa yang Allah kurniakan kepada manusia berserta apa yang Allah turunkan dari langit, dari air lalu Allah menghidupkan dengannya bumi setelah kematiannya, dan Allah tebarkan padanya makhluk dan Allah menukar perubahan angin dan awan yang memudahkan antara langit dan bumi merupakan bukti-bukti bagi golongan yang berfikir. Al-Baqarah : 164.

Begitu juga firman Allah:
Maknanya:
Dan Dialah yang telah jadikan malam dan siang berbeza bagi siapa yang ingin berzikir atau bersyukur. Al – Furqan :62

Alangkah indahnya perkataan penyair:

Wahai yang meniduri malam bergembiralah di awalnya,
Sesungguhnya perbualan akan datang mengetuk di tengah malam.
Janganlah bergembira dengan malam baik di awalnya,
Maka mungkin akhir malam akan menyalakan api.

Manakala penyair lain mengatakan:

Sesungguhnya malam itu lembah bagi manusia
Bertambah dan berkurang umur manusia dihitung dengannya dan siang.
Singkatlah malam bersama kebimbangan mereka yang tua,
Panjanglah malam dengan keseronokan yang masih muda.

Allah memuji golongan yang berfikir dalam firmanNya:

Makanya:
Mereka yang mengingati Allah dalam keadaan berdiri dan duduk serta berbaring dan mereka yang berfikir pada penciptaan langit dan bumi,( lalu berkata) Tuhan kami tidaklah Kau jadikan semua ini sia-sia maha suci Engkau maka jauhkanlah kami dari azab neraka. Ali Imran :191

Pernah Ibnu Abbas menceritakan kepada Nabi sallahu alaihi wassalam, bahawa ada suatu golongan berfikir tentang Allah; lalu baginda Nabi Salallahu Alaihi wassalam bersabda: berfikirlah pada ciptaan Allah dan janganlah berfikir tentang zat Allah, maka sesungguhnya kamu takkan mampu menanggungnya. Diriwayatkan oleh Al Baihaqi dan Tabrani.

Diriwayatkan oleh Atho’ katanya: suatu hari aku bersama Ubaid ibn Umair pergi menziarahi Aisyah Radhia Allahu Anha, kami berbual dan di antara kami dan dia ada hijab. Beliau berkata: Wahai Ubaid ! kenapa lama tidak berkunjung ke mari? Berkata Ubaid: Rasulullah Salallahu alaihi wasallam bersabda: jarakkan ziarah ia akan menambah mahabbah. Ibnu Umair menambah lagi : ceritakanlah kepada kami keajaiban-keajaiban yang telah dilihatmu pada rasulullah. Lalu Aisyah menangis seraya berkata: setiap apa yang dilakukannya adalah keajaiban, pada suatu malam baginda mendatangi aku sehingga tersentuh kulitnya dan kulitku . kemudian baginda bersabda: biarkan aku mengabdikan diri pada Tuhanku Azza Wajalla. Lalu baginda bangun dan mengangkat wudhu’ lalu bersolat seraya menangis sehingga basah janggutnya kemudian baginda sujud sehingga basah tanah, setelah itu baginda berbaring mengiring sehinggalah datang Bilal radhiaAllahu anhu untuk melaungkan azan subuh, lalu Bilal bertanya: Apakah yang membuatkan engkau menangis sedangkan telah diampun dosamu yang terdahulu mahupun yang akan datang? Rasulullah bersabda: Semoga Allah mengasihani kamu wahai Bilal! Apakah yang menghalang aku dari menangis setelah Allah menurunkan pada aku malam ini firman Allah:
Maknanya:
Sesungguhnya pada penciptaan langit dan bumi serta perbezaan siang dan malam itu ada bukti-bukti bagi orang-orang yang berfikir. Ali Imran : 190
Kemudian baginda bersabda: celakalah bagi mereka yang membacanya tetapi tidak befikir mengenainya. Hadith riwayat ibnu Hibban.

Pernah ditanya pada Auza’i : Apakah tujuan berfikir mengenainya? Auza’i menjawab : membacanya dan mengamatinya.

Muhammad ibnu Wasi’ meriwayatkan ada seorang lelaki dari Basrah datang bertemu Ummu Zar selepas kewafatan Abu Zar, lalu bertanya lelaki itu pada Ummu zar mengenai ibadah Abu Zar. Berkata Ummu Zar: Beliau kerap menghabiskan siangnya di suatu sudut rumah dan berfikir.

Diriwayatkan dari Imam Hassan Al Basri: berfikir suatu masa lebih baik dari qiyamullail.

Diriwayatkan dari Imam Fudhail: berfikir itu cermin menampakkan padamu kebaikanmu dan kejahatanmu.

Seoarang berkata kepada Ibrahim Adham: sesungguhnya engkau berfikiran panjang. Dia menjawab: fikiran itu otak kepada akal.

Imam Sufyan ibn Uyainah sering mengulangkan bait syair yang bermaksud:

Jika seseorang itu punyai fikiran,
Maka pada setiap sesuatu itu baginya pengajaran.

Diriwayatkan dari Towus katanya: bertanya hawariyun kepada nabi Isa Alaihissalam : Wahai Ruh Allah, apakah di atas muka bumi pada hari ini orang yang seperti kamu? Nabi Isa bersabda: ya, siapa yang bicaranya adalah zikir, diamnya adalah fikir, pandangannya adalah pengajaran, maka dia itu seperti aku.

Berkata Imam Al Hassan : barang siapa percakapannya tiada hikmah maka dia adalah lagha,dan barang siapa yang diam dia bukan berfikir maka dia telah cuai,dan barangsiapa yang tidak mendapat pengajaran dari apa yang dilihat maka dia telah leka.

Allah berfirman:

Maknanya:
Aku akan mengubah dari ayat-ayatku mereka yang takabbur di muka bumi dengan tiada hak, jika mereka melihat setiap bukti mereka tidak beriman dengannya dan jika mereka melihat jalan petunjuk mereka tidak mengambilnya tetapi apabila mereka melihat jalan kesesatan mereka akan melaluinya, yang demikian itu kerana mereka telah mendustakan ayat-ayatku dan mereka lalai terhadapnya. Al – A’raf :146

Maka dengan petikan-petikan nas di atas dapatlah kita simpulkan Islam sangat memandang berat kepada berfikir dan mengamati setiap sesuatu yang berlaku. Kita sebagai Muslim semestinya tidak lari dari menjadi seorang yang berfikir dan belajar dari apa yang berlaku di sekeliling kita. Allah mengajar orang yang beriman agar menilai semua perkara itu dalam neraca tauhid yang mengukuhkan keyakinan kita bahawa Allahlah yang mengatur segala sesuatu dan hanya Allahlah yang mampu memberi pertolongan. Dari berfikir dan mengamati kejadian alam maka sewajarnya kita semakin mendekatkan diri kepada Allah dalam keadaan takut dan berasa kerdil menjadi hambaNya.

Berfikirlah kerana berfikir itu menyegarkan Iman. Saya menyeru diri saya dan semua pembaca agar kembali menerokai bidang ilmu dengan lebih serius supaya kita tergolong dalam golongan yang Allah sebut dalam frmannya yang bermaksud:

Sesungguhnya tiadalah yang lebih takut pada Allah dari kalangan hambanya melainkan orang-orang yang berilmu.

Saya sudahi dengan doa agar Allah menjadikan kita Ahlul Albab yang mendapat rahmat serta kasih sayang dariNya.

1 comment:

cato;patchi said...

dah lame x duk pikiaq betui betui. hummm.