Say no to Israel

Say no to Israel
Say Yes to Plaestine

Tuesday, February 16, 2010

Beredar pulang sang lelayang.

Semusim sudah umurmu di langit biru.
Merantau mencari tahu.
Bergalau, beresah dan bersendu.
Syahdu bersulam rindu,
Tawa bertatah duka.

Leleh airmata melawan deras angin.
Tertitis ke bumi gersang demi impian.
Mencari destinasi dalam kabur takdir,
di mana rezeki, di mana mimpi.
Lelah menjawab soal unggas lain.
Ada bertanya cari apa?
Bertanya menanti apa?
Bertanya sampai bila?
Bertanya belum cukupkah?
Sehingga terlupa soalanmu sendiri.

Tiba-tiba datang angin yang memanggil pulang.
Pulang ke sarang yang pernah mengeramkan.
Ke sarang yang pernah menetaskan.
Lelayang ini bersedia pulang.
Tetapi dengan seribu soalan.

Lelayang ini pulang dengan angan-angan.
Pulang untuk teman.
Pulang untuk menjadi budiman.
Lelayang yang satu ini pulang kosong.
Tanpa temolok yang gemuk.
Tanpa dada yang montok.
Pulang dengan asa dan percaya.
Cuma asa dan percaya.

Beredarlah lelayang dengan tawakkal pada Tuhan.
Memulakan musim-musim di sarang.

Siddiq Osman.

3 comments:

NurLuLu said...

Selamat kembali ke tanah air =)

soLEhah said...

suda mau pulang ka???

sabiq said...

balik jugak akhirnya ke sarang..