Say no to Israel

Say no to Israel
Say Yes to Plaestine

Friday, March 27, 2009

Umar Al Khattab dan kebebasan bersuara.

Harakah digantung 3 bulan kerana sebab yang kurang pasti. Dalam masa 3 bulan tersebut akan berlaku 3 PRK dan baru berlepas perhimpunan imma'ah semalaya. Inilah hasil kebaculan demokrasi sekular yang dipekung oleh rasa bersalah dan takut tersilap.

Antara ciri pemerintahan zaman khilafah adalah hurriyah. Hurriyah bukan taharrur dan semestinya bukan jumud atau imma'ah. Sebenarnya kita boleh mengimport 3 peristiwa di zaman saidina Umar sebagai perbandingan dengan zaman Najib dalam bab kebebasan bersuara.


peristiwa pertama:

Pada Suatu Hari Huzaifah Ibn Yaman menghadap Umar semasa masuk berjumpa dengan Umar beliau mendapati Umar sedang menangis kerisauan. Lalu seraya bertanya "Wahai Amiral Mukminin apakah sebabnya engkau menangis?" Umar lantas menjawab " Sesungguhnya aku takut jika aku tersalah membuat keputusan, kalian tidak menegurku kerana ingin menjaga perasaanku atau membesarkan aku." Huzaifah dengan tenang membalas " Demi Allah, sekiranya engkau tersalah maka kami pasti akan menegurmu ke jalan yang lurus." Lalu Umar berkata " Alhamdulillah kupanjatkan kesyukuran kepada Allah kerana menjadikan Umatku, Umat yang bebas bersuara."

Tetapi Najib, culik orang , sogok orang agar pekungnya dijaga. Inilah Bakal PM kita. Sembang pong pang dalam perhimpunan UMNO tentang perjuangan bangsa dan agama, Padahal menggunakan perkataan agama dan bangsa untuk kaut harta.

Harakah digantung permitnya. Kebenaran disekat pendustaan diperbanyakkan. Maka tak hairanlah kenapa orang melayu tak pernah berubah ke takah kemajuan walaupun Malaysia dah 50 tahun merdeka.  Kita merdeka dari Barat tapi dijajah lebih dahsyat oleh UMNO.


peristiwa kedua:

pernah suatu hari saidina Umar berjalan dan melintasi sekumpulan kanak-kanak. Lalu bertempiaran kanak-kanak itu lari kerana takutkan Umar. Tinggal seorang kanak-kanak. Lalu Umar menghampiri anak itu seraya bertanya " wahai budak, kenapa engkau tidak lari seperti teman-temanmu?" Lantas anak itu dengan petah menjawab " Aku tidak takut dengan sesiapapun melainkan ALLah, dan jalan ini bukanlah sempit untuk mendesak aku memberi laluan kepadamu." Lantas Umar memeluk anak itu lalu mencium kepalanya. Kemudian Umar berkata kepadanya "berpeganglah dengan pendirian ini sampai kau kembali kepada ALlah." Setelah itu Umar mengumpulkan kanak-kanak yang bertempiaran tadi lalu memeluk mereka sehingga kepala mereka bertemu satu sama lain lalu Umar berkata "seharusnya kamu sentiasa begini berpeganglah pada tali Allah dan janganlah kamu berpecah belah."

Tetapi Najib dan orang orangnya, mereka sering dimomokkan dengan ugutan agar takut pada orang no.1 lebih dari takutkan hukum Allah. Mereka diajar bencikan hukum Allah selagimana hukum itu belum direstui bos mereka. Siapa yang melawan akan dibalckmailkan. Orang yang bijak dan pandai akan dicantas awal awal dan tidak diberi peluang bersuara lama.

Peristiwa ketiga:

peristiwa ini membuktikan peristiwa pertama bukan omongan kosong seperti perhimpunan agung Umno.
Pada suatu Hari saidina Umar telah berkhutbah di hadapan rakyatnya bagi menetapkan kadar tertentu bagi mahar perkahwinan. ketika selesai Umar berkhutbah bangun seorang wanita membidas khutbah itu dengan berkata "Wahai Amirul Mukminin, engkau tidak ada hak untuk melaksanakan perkara ini kerana engkau tidak berhak mendahului ALLAH lantas membacakan ayat al Quran yang menyatakan sekiranya seseorang lelaki mampu untuk memberi segunung emas sebagai mahar maka dia boleh melakukannya."
Lalu Umar menjawab " semua manusia adalah benar dan Umar adalah salah. Telah benar wanita tadi dan umarlah yang tersilap." maka Umar tidak jadi meletakkan had yang tertentu pada kadar Mahar.

Tetapi naib Najib, 150 ribu lebih tampil membantah PPSMI namun dia dengan selamba ingin mengenepikan pandangan mereka. Angkuhnya dia seperti dia itu sentiasa betul, padahal mereka seringkali melakukan kebinasaan pada budaya dan masadepan umat melayu dan Islam di Malaysia. Kes Murtad bukan di zaman pemerintahan orang lain. Kes Rogol kanak-kanak bukan zaman orang lain. Kes Ragut dan bunuh bukan zaman orang lain melainkan zaman pemerintahan UMNO.

Kebebasan bersuara adalah dasar pemerintahan ISlam sebelum barat tahu apa itu suara ramai. Tetapi UMNO yang merupakan waris penjajah buta untuk menilai dasar pemerintahan Islam itu lebih absah dan tepat bagi semua jenis bangsa dan adil pada semua agama. Islamlah cara pemerintahan yang paling meraikan agama minority dalam sejarah peradaban manusia.

3 comments:

fairuzsallehuddin said...

oh baik gile S.Umar..

Anonymous said...

Salam.
Saya jahil sikit ni...apa maksud imma'ah, hurriyah, dan taharrur? =)
-FahdRazy-

umaq_eiman said...

imma'ah =pak turut
Hurriyah= kebebasan
Taharru = tidak terkawal(kebebasan melampaui batas)

terima kasih bertanya